Rantai SSS Gold di Pulsar 180

Entah kenapa selama ini rantai ori Pulsar 180 UG4 ane cepet kendor dan ujung2nya jadi berisik, jalan juga ga nyaman. Udah 3x ganti rata2 tiap 18-20rb km ganti.

Cari2 alternatif gearset diantaranya :
1. Indopart ukuran 520 gear 14-38 harga cuma 220-250rb. Konon rantainya cukup kuat, tapi ngga untuk gearnya.
2. Dapet referensi dari temen coba merk SSS, katanya bagus harga agak mahal. Penasaran akhirnya browsing2, kayaknya layak coba nih.

Continue reading

Posted in Motorcycle | Tagged , | 11 Comments

4 tahun Pulsarku

Hm..enggak terasa ni motor udah 4 tahun, beli ni motor emang seken waktu itu odometer udah 30rb an km, sekarang menunjukkan 74rb km. Waktu pertama beli biar seken bodi masih mulus bgt, performa jg oke bgt. Nah berhubung sekarang udah 4 thn apa ja ya keluhan keluhan Pulsar 180 UG 4 ini, cekidot deh :
1. Rantai keteng cepet bunyi, kata bengkel sih bukan rantainya, tapi busur ketengnya (guide cam chain) yang tipis jadi cepet abis, paling ngga tiap 20rb ganti km atau 1,5thn ganti deh. Alternatif dari majalah otomotif bisa pake busur keteng GL Pro, belum pernah coba tapi next mau coba ah,,harganya lumayan kisaran 150rb-200rb, bandingkan dengan ori bajaj yang cuma 30rb anūüėÄ
2. Komstir juga relatif sering ganti, ga tau emang cara ane bawa motor yang ga bagus atau gimana paling ngga sama kayak busur keteng hampir tiap 20rb km ganti (sehari PP kerja depok-priuk 80km). Harganya 80rb an.
3. Piston rem rada macet masuk tahun ke-4 ini, walhasil kampas rem ga sepenuhnya balik biar tuas rem dilepas. Solusi sementara klo ganti kampas rem baru ga dipasang dua-duanya karena pasti rada seret bannya, jadi kombinasi kampas bekas dan kampas baru, untuk sementara aman pake cara ini, he,,ban masih lancar berputar dan rem masih cukup pakem.
4. Ring piston udah pernah ganti 2x, indikasinya keluar asap putih dari knalpot & tenaga rada drop.
5. Rantai ban, ini juga umurnya cuma kisaran 20rb km, aneh ya kenapa beberapa part aus di 20-25rb km. Karena ane pakai ni motor tiap hari (1700km-1800km/bulan), jadi 20-25rb km adalah waktu yang relatif singkat, 1-1,5thn aja. Belum coba rantai merek lain, katanya Indopart bagus juga dan murah cuma 240rb an.
6. Kampas kopling ganti sekali di 55rb km an klo ga salah, itu jg sebenernya belum slip banget cuma biar joss aja. Ganti merek CLD utk tipe RX-Z, 180rb aja sama kayak yang ori harganya. Untuk awal pemakaian emang berasa lebih responsif pake kampas CLD ini, tapi ga lama biasa aja kayak orinya. Coba part kayak busur keteng, komstir, rantai ban bisa kayak kampas kopling umurnya, kan lumayan paling ngga tiap 3 thn baru ganti.
7. Speedometer lampu led nya belum lama ini mati, walhasil klo malem gtau deh jalan kecepatan berapa, tapi untungnya tachometer masih hidup lampunya, jadi masih keliatan berapa rpm dan kecepatan bisa dikira-kira karena udah hafal. Belum ganti, karena lumayan mahal sekitar 400rb.
8. Oli cepet berkurang, padahal udah ganti ring piston. Pulsar emang cepet abis olinya karena lebih panas (efek 2 busi), tapi klo dulu tap oli 50-75ml tiap 2 minggu (750-800km) sekarang tiap 500km tap oli 50ml. Jadi selama masa pakai oli 2000km kira2 kudu nambah 300ml oli..haduh. Untung oli nya murah, pakai Enduro 20w-50. 39rb yg 1liter+0.8liter 36rb khusus untuk nambah2 selama 3 bulan.

Itulah pengalaman ane pakai ini Pulsar 180 UG4, yang cukup bikin menguras kantong sebenernya di busur keteng, emang busur ketengnya ga seberapa, tapi karena bongkar mesin jadi ya termasuk service besar ongkos bongkar pasangnya 200rb, busur ketengnya cuma 30rb. Biasanya sekalian aja ganti rantai ketengnya juga 80rb perak.

Kalau performa emang udah berasa turun juga, baik aksel maupun top speednya,,wajar lah udah 74rb km umurnya. Biasanya lari 100kpj gampang bgt, sekarang perlu waktu lebih lama. Top speed sebelumnya bisa 125kpj sekarang cuma 110-113kpj. Getaran jg lebih berasa di rpm tinggi, tapi klo dibanding mega pro, tiger, tetep masih halus sih, hehe..ntar mau coba ganti bearing camshaft sekalian pas ganti busur keteng, mungkin udah aus.

Untuk part dan service sih ane ga banyak kendala, part banyak yg jual online. Barang langsung dari vendor nya Bajaj. Headlamp, noken as, kruk as yang termasuk slow moving juga cukup mudah ditemui walau stok terbatas, klo kehabisan memang inden 1-2 bulan. Kalau yang fast moving hampir ga ada kendala, macam kampas rem, rantai, komstir, kabel kopling, hadle kopling, kampas kopling, dll sangat mudah dicari.

Posted in Uncategorized | 2 Comments

Ban 90/90 tingginya 90mm ??

Dua minggu yang lalu ke Planet Ban, Cimanggis, rencananya mau ganti ban depan Pulsar 180 Michelin 90/80 yang mulai berubah komponya jadi mulai ga enak rada oleng klo jalan padahal sih masih ada kembangannya (maklum sering hajar lubang, polisi tidur, tiap hari boncengan 82km), jadi ban ini sebenernya bagus banget, emang medan aja yang ga karuan. Liat liat ban yang ada, hm,,apa nih Maxio Techno, pas diliat ternyata dari Aspira toh. Browsing di HP bentar tentang ban ini,,yap dapet, ternyata ban baru keluaran aspira, kayaknya sih lumayan, bentuknya juga lumayan besar walau 90/90. Lalu terjadilah percakapan sebagai berikut dengan tellernya :

Saya    : Ban Maxio Techno berapaan mba harganya?
Teller  : Maxio Techno? apa tuh, kita ga jual (gubrak!! gimana sih orang dipajang masa yang jual aja ga tau)
Saya    : Ada tuh dipajang, masa ga tau mba
Teller  : Oh gt, baru x ya,,kan ada harganya mas dipajang, bisa liat disitu (ck,,ck klo dipajang ngapain saya tanya, lagian tinggal cek di komputer kan gampang)
Saya    : Belum ada harganya mba, makanya saya tanya
Teller¬†¬† ¬†: Masa sih (ga percaya dia langsung ke tempat ban dipajang),,oh iya belum ada, tunggu mas saya cek di komputer (daritadi saya bilang juga gda ga percaya). Hm…harganya 220rb aja mas
Saya    : (lumayan mahal juga ya harganya untuk ukuran 90/90). Ok deh mba saya beli itu
Teller    : Motornya apa mas?
Saya    : Pulsar (UG4),,tuh yang di depan. Ganti sini ya
Teller¬†¬† ¬†: Saya cek dulu ya (bareng mekanik ngecek, trus mereka berdua ngobrol2 sejenak)…Mas ga salah depan 90/90, belakangnya 130/70. Masa ntar tinggian ban depan?
Saya    : Tinggian ban depan? ga lah mba, ngitungnya gimana sih. Masih tinggi belakang dong
Teller    : Ngga mas, angka kedua itu kan ukuran tingginya, ban belakang mas tinggi 70, depan ntar 90. iya kan?
Saya¬†¬† ¬†: Setau saya ga gitu ngitungnya, ban belakang tingginya 70% dari lebar, berarti 130×70%=91mm,,nanti ban depan tingginya 90×90%=81mm. Tetep tinggian ban belakang 10mm
Teller    : Ga mas, coba deh mas tanya mekanik kita yang udah paham
Saya    : Gimana mas, tetep lebih tinggi ban belakang kan?
Mekanik    : Ga sih mas, ukurannya emang gitu, bisa ketauan tingginya dari angka kedua. Ban belakang mas tingginya 70, ntar depan 90. Kalau mau depan 100/80 biar ga jomplang, atau pasnya 110/70, jadi depan belakang sama tingginya.Lagian aslinya pulsar kan 100/80 mas yang depan
Saya¬†¬† ¬†: Aslinya pulsar yg saya ya 90/90 untuk ban depan 120/80 ban belakang, waktu beli segitu ukurannya. (sok tau nih mekaniknya, kayak punya pulsar aja)…(penasaran, saya tanya lagi 1 orang bengkel yang keliatannya kepala bengkel di situ). Gimana mas, emang ban 90/90 lebih tinggi dari 130/70??
Kepala Bengkel : iya mas, emang gitu itungannya. udah standar itungan kita gitu
Saya    : Masa sih (apa saya salah itung selama ini??, penasaran browsing2 di hp cara baca angka2 di ban)..nah ini dia dapet beberapa link.Tuh mas (sambil tunjukin hp), di situs otomotif tinggi itu angka pertama dikali persentase angka kedua. Jadi klo ban 130/70 ya tingginya 130mm x 70%=91mm. (saya buka lagi situs2 spek motor), ni mas beberapa spek ban motor, new vixion, ban depan 90/80 belakang 120/70, new mega pro depan 80/100 belakang 100/80. Kalau ikutin cara mas itung 2 motor itu ban depannya lebih tinggi semua dong? tapi ngga kan. nvl depan tinggi yg bener 72mm belakang 84mm, megapro depan belakang sama tingginya 80mm
Kepala Bengkel : (sambil mengerenyitkan dahi),,mungkin beda cara hitungnya, wajar ko di dunia otomotif banyak perbedaan.
Saya    : Tapi klo ban kan standar mas cara bacanya, masa beda2 untuk tulisan yang sama, masa klo tertera 110/70 ada yang bilang tingginya 70mm dan 77mm?? ga kan, pasti harus sama dan pasti cuma 1 ukuran.
Kepala bengkel : Di kita emang gitu standar perhitungannya mas, di planet ban mana aja pasti gitu perhitungannya
Saya    : (hayah,,lama2 males jg diskusi ga jelas) yowislah,,intinya saya pasang aja 90/90 maxio techno di ban depan motor saya
Teller    : Tapi klo ntar ga pas & ga cocok ga bisa balikin ya mas
Saya    : iya tenang aja, pasti pas n cocok
Teller    : iya mas (sambil senyum sinis, tanda ga percaya)

(akhirnya dipasang lah ban sama mekanik, plek, plek,,tara,,)

Saya    : tuh kan pas aja, ga tinggian ban depan. ok mba, mas, makasih ya. (yang lain pada heran, saya langsung cau aja ngetes ni ban)

Ok bro itu pengalaman beli ban di toko spesialist ban. Menurut bro mana yang bener cara baca angka lebar & tinggi bannyaūüôā
atau bro juga punya rumus perhitungan sendiri?

Posted in Motorcycle | 7 Comments

Internet Speed Three 7Mbps !!

Penasaran kinerja internet speed operator 3 di HP Cross A88 quad core seharga 1.3 jutaan, berikut hasilnya
http://www.speedtest.net/my-result/a/616058527

Mantap bro rata2 4-7Mbps..ane download aplikasi ukuran 11mb ga sampe 10 detik.

Silahkan dicoba kartu 3 sama HP Quad Core murah iniūüôā

Posted in Uncategorized | 7 Comments

Pulsar 200NS Nongol Juga

Hm..lama ditunggu-tunggu akhirnya nongol juga nih motor.

Kebeneran ane lagi pulang kantor trus jemput istri dulu yang kerja di perusahaan motor daerah Sunter, Jakut. Parkir pinggir jalan eh tau2 ada sosok motor lewat, kayaknya kenal itu motor, pas dilihat seksama ternyata Pulsar 200 NS yang udah lama dinanti kehadirannya, ga lama langsung jepret seadanya pake HP. Yang anehnya tu motor keluarnya dari parkiran perusahaan tempat istri ane kerja, alias perusahaan motor JepangūüėÄ

Ni dia penampakannya

Pulsar 200NS

Sensasi pertama lihat PNS lumayan gagah tapi kayaknya lebih ramping dari PIBO UG4 ane tapi emang lebih tinggi dikit kelihatannya. Warna cat kurang kinclong, apa karena abis kehujanan ya tu motor..he..lebih kinclong PIBO ane yang 3 tahun 57rb KM, ada juga tu kena jepret PIBO UG4 itemūüôā untuk sang rider maaf ya ane ambil gambarnya ga bilang-bilang, ntar klo baca blog ini boleh dong dishare motornya

Silahkan dicermati (maaf klo burem, maklum pake HP 1jt-an :D)

Pulsar200NS - Zoom

Aside | Posted on by | 34 Comments

Review Ban Michelin Pilot Street

 

Michelin Pilot Street

Melanjuti artikel sebelumnya mengenai Ukuran Ban Ideal Untuk Pulsar, penulis sempat bingung mencari calon pengganti ban depan IRC Road Winner RX-01 100/80 yang sepertinya grip nya masih kurang mantap sehingga sebelumnya saya sempat slip dan tergelincir dan harus istirahat di rumah selama 9 hari.

Ada beberapa kandidat ban yang menjadi pilihan, diantaranya : Continue reading

Posted in Motorcycle | Tagged , | 22 Comments

Pulsar 200 NS Ignition ECU tapi Carburator ?

Iseng datengin web nya Bajaj Auto India (www.bajajauto.com), terus liat-liat spek Pulsar terbaru P200NS, loh ko ternyata ignition atau pembakarannya pakai ECU ya (Electronic Control Unit) ? setau ane sebagai orang awam ECU pengatur timing pembakarannya untuk Fuel Injection yang sudah tidak memakai karbu, sedangkan P200 NS ini memakai karbu UCD ventury 33.

Kalau pakai karbu seharusnya ignition systemnya pakai CDI kan ? apakah P200NS ini ga pakai CDI walau pakai karbu ya ?

Silahkan di cek :

Ban Pulsar

Posted in Motorcycle | 8 Comments